SBMPTN 2013: ITB, Cuma Mimpi?

July 10, 2013

Hai! Akhirnya saya muncul lagi ya. Kemana aja ya saya, kok udah hampir dua bulan nggak jamah?

Alah, dulu sampe setahun nggak posting aja nyante, Ca.

Eniwe, kalian yang baca pasti pada nggak nanya saya kemana aja selama ini. Maka dari itu, saya mau cerita aja walaupun nggak ada yang nanya. Biar sok-sok jadi orang penting gitu, padahal mah...

Jadi gini lho, beberapa postingan sebelumnya saya sempet minta doa biar saya lolos di SNMPTN kemarin. Dan ternyata enggak, pemirsa. Saya udah ketar-ketir aja gitu. Dibilang nggak kecewa mah boong. Saya buka pengumumannya di tempat kerja, kemudian di perjalanan pulang jadi lemes seketika. I kept reminding myself, bahwa kekecewaan itu ada karena kita terlalu berharap.

Iya, saya berharap waktu itu. Saya tau nilai di rapor saya seperti apa, walaupun nggak sembilan semua. Saya juga udah berusaha ngegambar Emma Watson semirip mungkin. Tapi ternyata bukan rezekinya di SNMPTN, guys. Denger-denger sih, anak SMK emang jatahnya dikit di jalur ini. Bahkan dari sekolah saya nggak ada yang lolos sama sekali. Kalau tau begini, seharusnya pihak sekolah nggak ngasih izin buat kita ikut SNMPTN dong ya dari awal. Kan harkos jadinya.

Dari situ saya baru deh mulai mikir. Telat banget kan. Di saat temen-temen lain udah hampir selesai les/bimbel buat persiapan SBMPTN, saya masih bingung harus ngambil jurusan dan universitas apa. Akhirnya saya daftar ke Politeknik Negeri Media Kreatif dan nekat ikut SBMPTN.

Jangka waktu antara keputusan SNMPTN dan tes-tes masuk PTN ini cuma sebentar banget. Pengumuman seleksi itu tanggal 27 Mei, sedangkan tanggal 8 Juni saya harus tes di Polimedia. Dengan kerjaan yang lumayan menyita waktu (eh nggak juga sih, emang males belajar aja huahaha) dan otak yang isinya cuma sisa-sisa UN tahun kemarin, pergilah saya ke Jakarta buat ikut tes Polimedia.

Saya isi aja yang saya bisa. Mana ada Ekonomi & Akuntansi segala coba. Belom pernah di STM belajar begituan. Karena di pilihan duanya saya ambil Desain Grafis, jadi saya juga harus ikut tes keterampilan. Gambar-gambar gitu deh, wesbiyasa. Halah! Hahah.

Abis tes itu, dengan songong dan kurang ajar dan gak tau diri, saya malah liburan sama keluarga sepupu saya ke Jogjakarta, guys. Padahal seminggunya lagi tes SBMPTN, guys.

Udah ngesok bawa buku latihan SBMPTN seberat dosa di tas. Ceritanya kalo udah pulang jalan mau langsung dikerjain itu Matematika. Ha ha ha, bullshit emang. Caca tuh gitu tuh, sok kerajinan. Padahal selama liburan pulangnya malem terus, energi juga udah kekuras habis. Mana kasurnya empuk...

Eh, pas liat pengumuman, ternyata saya keterima di Polimedia jurusan Advertising! Alhamdulillah, tapi nggak terlalu gimana gitu (gak boleh gitu Caca) (gak tau diuntung banget ya) (emang). Hahaha, gak deng, alhamdulillah. Berarti saya ntar tinggal di Jakarta sama uwa, gitu mikirnya.

Seminggu kemudian balik ke Jakarta, besoknya harus udah balik lagi ke Cimahi. Kemudian setelah di Cimahi, besoknya harus udah siap tes SBMPTN. Hahaha hoki banget ya. Nggak belajar sama sekali loh. Di sekolah gak ada tuh yang namanya pelajaran Sejarah, Sosiologi, blah blah. Semuanya disatuin jadi pelajaran IPS, dan cuma belajar waktu kelas satu doang. Mana saya kan UN-nya tahun kemarin. Edan, hardcore yah.

Akhirnya saya isi yang saya bisa (as always). Tes ini diadain dua hari di SD-yang-jauhnya-MasyaAllah, terus sehari tes keterampilan di ITB. Percayalah, hari itu adalah kali pertama saya liat kampus ITB, jalan di sana, dan realized ternyata itu kampus gede bener. Sempet mikir, ini bisa aja nyasar nih. Orang liat petanya aja segede apaan.

Pas tes keterampilan, banyak banget gilak yang ikut. Sedangkan tes keterampilan itu diadain dua hari. Kebayang kan yang ikut sebanyak apa. Saya dateng senyum-senyum aja, ngetawain diri sendiri dalam hati. Sok-sokan mau ikut tes keterampilan, padahal kemaren ngisi soal aja gak becus.

Terus lucunya, di websitenya kan ada tulisan 'membawa pensil HB-6B' gitu. Alhasil saya ngantongin pensil HB-6B, literally. HB, B, 2B, 3B, 4B, 5B, 6B. Iya, guys, sebanyak itu. Kan bego. Yang dipake paling cuma HB, 2B, sama 5B.

Soal pertama disuruh gambar realis. Jadi di situ ada kendi sama melon di atas kardus. Sekelompok yang terdiri dari sepuluh orang lebih duduk ngelingker, jadi kita gambarnya sesuai point of view masing-masing. Karena emang seringnya latihan gambar realis, jadi wesbiyasa lah iki.

Soal kedua disuruh gambar suasana, milih dari tiga soal. Dan ini nih, saya paling gak terbiasa gambar sendiri. Apalagi gambar suasana. Hampir tiga kali saya ganti konsep. Jadi pas saya mulai gambar konsep yang ketiga, orang di sebelah saya yang gambarnya bagus itu udah mau selesai. Hopeless kan jadinya. Awalnya mau nyerah aja udah, lagian mikirnya waktu itu pasti gak akan keterima. Tapi tanggung, selesain aja. Walaupun perspektifnya mencong-mencong, warna rambutnya masih pada putih, shadingnya juga setengah-setengah. Waktu itu udah pasrah aja pengen pulang, mana kaki pegel banget gara-gara duduk terus.

Terus soal ketiga disuruh nerusin gambar garis yang ada jadi sebuah bentuk dalam waktu yang udah ditentukan. Ah sebodolah waktu itu ngerjainnya. Di otak mikirnya udah pengen pulang terus. Empat jam bokk duduk di sana, nggak berdiri-berdiri.

Kemudian hidup berjalan seperti biasa. Karena ya itu tadi, saya gak pernah mikir kalo saya bisa lolos SBMPTN. Hari-hari berlalu (halah), ternyata saya lolos tes pemberkasan Monbukagakusho, beasiswa ke Jepang itu. Jadi Senin kemarin saya tes di UI, yang ternyata luas kampusnya kayak benua Asia (iya ini lebay). Intermezo ceritanya. Eh, intermezo teh apa sih...

Setelah tes, saya langsung pulang ke Bandung naik bis. Berusaha melupakan pengumuman SBMPTN yang bakal diumumin hari itu. Nggak deg-degan sama sekali lah. Karena mikirnya emang gak akan lolos. Di SBMPTN ini saya milih tiga pilihan; (1) FSRD ITB, (2) HI UNPAD, dan (3) Sastra Jerman UNPAD. Meh. Mau ngapain, Ca.

Jam lima saya masih di bis. Sementara temen-temen udah berkicau di twittah. Lumayan banyak ternyata yang keterima lewat SBMPTN dari sekolah saya. Ikut senenglah, berarti udah pada punya pegangan masing-masing. Dan waktu itu saya sama sekali nggak tertarik buat cepet-cepet buka hasilnya. Ada beberapa temen yang nawarin buat ngebukain hasilnya, tapi saya lupa no. pesertanya hahah. Setelah inget malah makin greget. Nggak mau kasih tau lah, kalo denger dari orang lain kan beda sensasinya.

Nyampe rumah sekitar pukul tujuh malem, dimana berita tentang SBMPTN ini udah basi bisa dibilang. Ibu udah siap-siap depan laptop, jadi saya sehabis buka sepatu langsung buka hati. Eh... maksudnya langsung buka situs pengumumannya.

Nggak deg-degan.

Udah ngomong terus, "Gak akan keterima bu, percaya gera."

"Iya, gakpapa, kak. Bisi penasaran."

Kemudian...



Saya bengong.

Ibu juga.

Bapak juga.

Lala juga.

Kemudian rumah ribut. Semuanya teriak kayak orang-orang kesurupan. Saya teriak sambil peluk-peluk ibu, terus bolak-balik liat layar laptop sambil bilang, "MasyaAllah, MasyaAllah, bener gitu ini teh.."

Sampe sekarang saya masih nggak percaya saya diterima di ITB, dan bakal menjalani kurang lebih empat tahun belajar di sana. Biarlah orang-orang bilang saya lebay, tapi buat saya ini miracle banget.  Saya nggak les; saya kerja malah, nggak ada waktu buat belajar. Saya lolos di pilihan pertama. Dan pilihan pertamanya adalah ITB, Institut Teknologi Bandung. Ini bukan main-main.



Itu postingan tweet saya setahun yang lalu.

Banyak orang yang secara langsung dan gak langsung bilang sama saya, kalo anak SMK masuk ITB itu chance-nya cuma 0.0000000001%. Beberapa dari mereka bikin statement, ngimpi tuh gak usah tinggi-tinggi. Tapi dasar emang, saya nggak nemuin satu hal pun yang bisa bikin saya mundur dari mimpi saya. Saya nggak nemuin alasan kenapa saya nggak boleh bermimpi masuk ITB. Saya selalu percaya, bahwa dengan Allah, nggak ada yang nggak mungkin. We can break the barrier.

Yah, saya banyak nemuin orang yang nggak berani bermimpi. Kadang saya juga ngerasa, mimpi saya itu cuma angan-angan doang. Tapi saya nggak mau jadi mereka yang bermimpi aja takut. Padahal nggak ada ruginya sama sekali. Justru itu yang bisa bikin kita 'lari lebih kencang dari yang lain'. Itu yang bisa bikin kita punya tujuan dan nggak clueless setiap ngerjain sesuatu.

Yakinlah, temen-temen. Di saat ada yang menertawakan kita cuma karena kita berani bermimpi lebih dari dia, kita udah jauh berada di depan dia.

Dan saya yakin, Allah Maha Melihat. Usaha yang kita lakukan buat meraih mimpi itu pasti ada bekasnya. Dan Allah nggak cuma lihat usaha kita menuju mimpi itu aja. Allah ngelihat perbuatan-perbuatan kita di samping itu, ngelihat amal-amal lain yang mungkin menurut kita nggak nyambung sama mimpi itu sendiri.

Because if we want a good end, we have to begin with a good start, right?

Jadi, guys, bermimpilah yang tinggi. Jangan takut nggak kecapai. Walaupun kita nggak bisa sampai di paling atas, setidaknya kita bisa nyangkut sedikit di bawahnya.

And yet, a dream is only a dream if we do nothing. So dream high, work hard, do good things, and stay with Him. He will help you until the very end. Trust Him. Trust yourself.

Jadi sampai sekarang kalau ada yang nanya apa rahasianya saya bisa lolos ke ITB, jawaban saya cuma satu; Allah.

Hehehe klise banget ya. Abis apa lagi dong?

.

Oh ya, saya masih inget satu hal yang mungkin cuma kebetulan; no peserta saya waktu tes di Polimedia itu 02428, dan no peserta SBMPTN saya kemarin... 02848. Haha I know this is nothing but it's funny for me. :))

Selamat puasa, semuanya!

Theme by: Pish and Posh Designs