Ini Postingan Berisik

December 25, 2014

Jadi di tengah-tengah kesibukan yang melanda ini (iya, orang lain udah libur), kemaren-kemaren saya sempet nonton berdua sama ibu ke bioskop. 

Kita nonton film yang beda. Ibu nonton The Hobbit, saya nonton Supernova. Sebenernya saya pengen nonton The Hobbit tapi saya nggak ngikutin dari seri yang pertama. Bahkan saya belum nonton The Lord of the Rings sampe sekarang. Wakaka cupu. Pernah sih dulu niat pengen nonton, tapi gila aja di scene pertamanya ada makhluk yang serem itu tuh apa namanya, terus dishoot dari danau gitu, ADOOOH nggak deh ntaran aja.

Yak. Jadi kan kita berpisah nontonnya. Pas saya ngasih tiket ke mbaknya dan masuk studio, saya langsung disambut sama sound effect dari trailer film hantu coba. Kampret kan. Terus ya udah, saya ngintip aja kali-kali ada beberapa yang udah duduk. Taunya saya yang pertama dateng. Ah elah kesel banget. Jadi... saya balik lagi. Hhw, jadi malu.

Ternyata di pintu masuknya ada ibu-ibu lagi ngasih tiket gitu. Ya udah nggak jadi keluar. Saya pura-pura benerin tas biar jalannya pelan-pelan dan barengan sama ibu-ibu itu. Bahkan waktu naik tangganya saya sempet teriak, "Monyet, monyet." gara-gara sound effect trailer film hantu tadi yang ngagetin banget. KESEL. KENAPA. KENAPA HARUS ADA FILM HANTU DI DUNIA INI.

Ya udah cuma mau cerita itu aja.

Oh ya, film Supernovanya gimana, Ca?

Saya jatuh cinta sama videografinya! SUNGGUHAAN. Selama film diputer saya nggak berhenti mikir lho kenapa produksi Indonesia bisa sebagus itu. I mean, mereka ngetake laut dari atas tuh kayak di scene-scene film Harry Potter gitu! Ngetake jalan tol, perumahan, skyscrapers, laut, kota Washington DC, semuanya nggak mengecewakan dari sisi videografi. Kayaknya banyak banget make helikopter deh. Terus, terus, animasinya! Ah udah deh gak paham lagi. Animasinya tuh nggak sebatas animasi Upin Ipin gitu ngerti gak siiiih dbsjdfhajsgdhj. Dan ini film Indonesia dnsajkhdksfydtsy. Dari segi teknis (yha yang direview pertama adalah teknis, tidak melupakan background saya sebagai mantan anak broadcasting), hampir semuanya oke. Suka banget. Nggak kalah sama film-film hollywood. Tapi jangan dibandingin sama The Lord of the Rings juga ya, saya kan cuma memuji berlebihan di sini.

Ceritanya? Wah. Ini film adaptasi yang bener-bener diadaptasi dari novelnya deh kayaknya. Kayak nggak banyak dialog dan skrip yang berubah dari bukunya. Bukunya emang bikin pusing (in a good way). Sehabis baca kayak disoriented gitu. Saya kasihan sama yang nonton tapi belum baca novelnya. Mau ngerti apaan coba. Saya aja sampe sekarang kalo disuruh ngerangkum keseluruhan cerita masih tetep nggak bisa.

Cast-nya? Wedeeh. Junot lagi, Junot lagi. Raline Shah lagi, Raline Shah lagi. Sepertinya mereka udah sering banget muncul di dunia perfilman ya akhir-akhir ini. Tapi bukan berarti nggak bagus, lho. Junot di sini udah merepresentasikan Ferre dengan baik, dan pas. Dan ganteng. Dan lucu. Dan romantis. Dan ganteng. Dan ganteng. Dan ganteng. Raline Shah juga oke. Tapi memang terlalu glamor untuk seukuran Rana yang kayaknya nggak se-sosialita itu di novelnya. Tapi chemistrynya mereka berdua udah bagus aaah gemas! Yang lainnya, Fedi Nuril juga oke. Tapi kok agak serem ya di filmnya. Mungkin gara-gara tatapan matanya? Paula Varhoeven...? Vanhoeven? Iya, itu mbak Paula cantik sekali. Kurus tinggi kayak lidi. Tapi di beberapa dialog kurang dapet feelnya, mungkin mbak Paula harus berlatih lagi di intonasinya. Nggak. Apalah saya nyuruh-nyuruh orang lain berlatih???? Nggak tau diri dasar.

All in all, errr... bagus. Tapi yang paling berkesan dari film ini adalah videografinya, sekali lagi. Semuanya udah oke, cuma mungkin belum meninggalkan kesan mendalam. Kalo waktu nonton Van Der Wijk kan aktingnya Junot waktu memunggungi Hayati terus abis itu jalan di lorong pake jas kan WADUH keinget mas sampe sekarang. Top. Kalo di Supernova ini belum sampai kayak gitu.

Udah. 

Berisik kan post yang ini. Maaf ya. Abis kemaren-kemaren kayak mellow banget gitu, suram rasanya atmosfer blog ini. See ya soon, people! Doain ya tugasnya cepet selesai.

xx

No comments :

Post a Comment

Theme by: Pish and Posh Designs