Magang Hari Pertama

June 13, 2016


Hai. Jadi setelah postingan sebelumnya tentang Jakarta, akhirnya saya diterima untuk kerja praktik di salah satu konsultan interior di Jakarta. MANTAP. Another battle to win.

Konsultan interior yang saya magangi ini ((magangi)) terletak di Palmerah. Nggak jauh dari halte busway, tinggal jalan beberapa ratus meter. Sebenernya udah enak banget lho transportasinya. Jadi dari rumah uwa tinggal naik angkot, turun di halte busway, naik bus, turun di halte busway tujuan, jalan, nyampe. Ah man, I wish it was as simple as that.

Saya berangkat dari rumah uwa jam setengah enam dan masih lumayan gelap, karena magang di bulan puasa masuknya jam delapan. Setelan udah rapi, muka udah seger, sepatu kinclong, pokoknya saya semangat untuk berangkat magang di hari pertama. Waktu nyegat angkot saya kira angkotnya masih kosong gitu kan soalnya masih gelap gini paling beberapa orang yang naik, eee penuh. Untung saya langsing jadi bisa nyempil.

Perjalanannya lancar dan nggak ada hambatan yang berarti. Di bus, saya depan-depanan sama ibu hamil yang lagi duduk dan tidur setengah bangun. Nggak kebayang sih rempongnya mobilitas seorang ibu hamil. Ibu saya juga pernah cerita, katanya waktu hamil doi sering bolak-balik Sukabumi - Bandung pakai bus sendirian. Ibu-ibu lain juga pasti perjuangannya sama-sama berat. Iyalah, saya aja yang bawa tas isinya laptop udah kayak mau pingsan. Gak deng, lebay. Maksudnya ya gak nyaman aja gitu, sakit punggung, sakit pinggang, pegal linu, encok, kesemutan, banyak lah emang orangnya seneng ngeluh astaghfirullahaladzim.

Ternyata nyampe sana, saya kepagian satu jam.

Hari ini saya punya teman baru dari UI yang juga magang di perusahaan yang sama. Katanya Arsi-Interior UI sebenernya nggak diharuskan untuk magang. Tapi kok malah magang???? Kalo saya sih mendingan nggak usah???? Ea.

Terus kata mbaknya, nyari kegiatan aja mumpung libur. Produktif banget ya. Tapi kalo punya kesempatan magang sebelum terjun ke dunia kerja emang lebih enak kok pasti. Kita jadi udah pernah nyicip medan, sehingga waktu kerja nggak planga-plongo.

Anyway, setelah beberapa menit yang awkward terlewatkan, kita disuruh gabung ke ruang meeting yang di sana udah ngumpul para karyawannya. Ternyata di perusahaan tempat saya magang, tiap pagi ada sesi 'what I feel like expressing', di situ semua orang kebagian dan harus cerita apapun. Seperti cerita tentang weekend ngapain aja, atau cerita di commuter line, atau cerita tentang putus sama pacar. He. Anything you feel like expressing pokoknya. Menurut saya ini cara paling jitu untuk mendekatkan para karyawannya, soalnya masing-masing jadi tau masalah dan pengalaman orang lain.

Hari ini saya juga ketemu orang-orang yang sangat baik hati dan kul.

Hari ini juga saya langsung dikasih kerjaan, dan nggak ada yang namanya gabut-gabut. Kerjaan saya hari ini apa? Nyari referensi interior kafe di internet. Ih enak banget, Ca, gampang! Iya, enak. Soalnya kerjaan saya liat-liatin foto yang memanjakan mata. Tapi nggak gampang, lah. Orang dari pagi sampe sore nyari referensi sesuai brief nggak kelar-kelar.

Siang hari saya sempet ngantuk. Tau nggak sih ngantuk yang sambil megang mouse dan sok-sokan konsentrasi ke layar laptop tapi mata udah nundutan pisan? Iya gitu, tidak tertahankan. Di situ saya baru sadar indahnya masa-masa kuliah, dimana kita bisa tidur siang di meja kelas. Kalo tadi saya tidur siang bisa disiram aer kopi kali.

Sore-hampir maghrib, saya pulang dan caw ke halte busway. Nunggu bus lama banget satu jam, tapi masih pasang muka kalem, walaupun mungkin kalo orang lain yang liat ngiranya muka senggol bacok. I TRIED OK. Akhirnya! Setelah satu jam, muncul juga itu bus. Tapi setelah melewati beberapa halte, eee busnya mogok. Akhirnya ganti bus dengan arah yang berbeda namun tetap satu jua. Aduh ini aku udah ngacapruk pisan udah ngantuk tapi pengen nulis blog.

Nah, udah deh. Gitu. Kantornya enak, adem. Orang-orangnya juga baik. Ada temen magang juga jadi nggak sendirian. Oh iyaa, di kantornya banyak majalah interior parah! Banyak katalog material juga huhuhuhu.

By the way, postingan ini bukan postingan berkelanjutan kok, tenang aja. Mungkin saya akan cerita mengenai kehidupan magang kalau ada yang seru-seru. Selebihnya, biarkanlah menjadi kenangan. Gak deng, menjadi laporan.

Udah ah udah ngacapruk pisan ini. Semoga suatu hari nanti ketika saya sudah dozen steps ahead, saya bisa membaca pengalaman magang di hari pertama ini sambil ketawa dan bilang 'aelah baru juga segitu'.


Follow my blog with Bloglovin

No comments :

Post a Comment

Theme by: Pish and Posh Designs