Mau Kabur Aja

June 07, 2016

Akhirnya saya udah bebas dari segala macem perkuliahan semester genap tahun ini. Nggak kerasa kakak tingkat udah pada yudisium aja, dan angkatan saya udah waktunya jadi angkatan tertua versi akademik di kampus. Gila! Waktu cepet banget jalannya. Perasaan dulu masih bengkok-bengkokin kawat buat bikin Nirmana tiga dimensi, sekarang udah nyari tempat Kerja Praktik aja.

To be honest, dari tahun ke tahun kok saya makin bingung, ya, setelah lulus mau ngapain. Kemarin-kemarin saya sempet bolak-balik ke Jakarta buat survey tempat KP. Awalnya saya ngira KP di Jakarta itu biasa aja, gitu. Soalnya saya pernah KP di Jakarta juga waktu di STM. Tapi ternyata banyak temen-temen yang justru nyari tempat KP di Bandung, alasannya beragam sih, ada yang biar nggak terlalu jauh, ada juga biar semester depan nggak usah bingung cari kost di Bandung lagi. Kalo dipikir-pikir beda banget sama kondisi angkatan saya waktu di STM yang anak-anaknya justru lebih antusias untuk KP di Jakarta. Beda bidang, kali, ya. Soalnya stasiun TV swasta yang bagus kan sarangnya di Jakarta semua, sedangkan konsultan interior yang keren mah di Bandung juga banyak.

Setelah saya survey tempat KP dan transportasi di Jakarta, alamaaakk... pusing sendiri saya. Kayaknya kalo tinggal di sana orang-orang bisa gampang banget stres, deh. Kebetulan di Jakarta ada rumah saudara, jadi nggak usah ngekost. Tapi tempat KPnya di Jakarta Barat sedangkan rumahnya ada di Jakarta Timur! Masalah terbesarnya bukan jauhnya, macetnya astaga.

Walaupun Jakarta sekarang punya akses transportasi yang mudah, bus Transjakarta udah banyak, bisa pakai commuter line juga, kalo bingung tinggal pesen Gojek/Uber/Grab, tapi tetep aja mental orang-orangnya gitu-gitu aja. Bikin gemes! Masuk bus sembarangan nggak nunggu orang yang mau keluar dulu, buang sampah tinggal lempar lewat pintu angkot, trotoar dipake buat motor, macet soalnya pada pake kendaraan pribadi, pake kendaraan pribadi soalnya kendaraan umum nggak terawat dan jumlahnya nggak banyak dan fasilitasnya nggak dijaga, ya gitu deh terus kayak lingkaran setan. Saya sampe sempet hopeless dan mikir kalau ini Jakarta udah nggak bisa dibenerin lagi nih kayaknya.

Culture shock, apa ya? Haha padahal jaraknya cuma segitu masa iya culture shock. Abisnya sepanjang hidup saya bolak-balik Jakarta, saya baru menyicipi lagi stresnya berada di jalanan Jakarta. Kebayang nggak sih buat saya yang bawaan lahirnya udah otomatis kritik ini-itu, mikirin ini-itu, dan gampang bete, kalo tiap hari harus tinggal di Jakarta wuah nggak bisa hepi saya. Otaknya abis buat mikirin kenapa jaman sekarang masih aja ada yang buang sampah sembarangan. Waktu yang harusnya bisa untuk mikirin hal-hal yang lebih kreatif malah kebuang buat yang kayak ginian. Salut saya sama orang-orang Jakarta. Two thumbs up! Four deh, sama jari kaki.

Dari situ saya langsung mikir nanti kalau udah lulus mau hidup dimana. Saya harus hijrah, tapi kalau ke Jakarta sanggup nggak ya? Negatif mulu kayaknya bawaannya. Nggak tau juga sih kalau udah terbiasa. Saya mau ke London atau Berlin aja pliiiiiss, ada yang mau bayarin nggak?

5 comments :

  1. Mending ke Yogyakarta, ca! >_< Tapi Jakarta bisa jadi pilihan kalau kost atau rumahnya deket banget tinggal jalan kaki hahaha.

    BTW itu profile di sebelah kanan bikin penasaran dan sung googline "Organize vs Organise", you can read it here: http://grammarist.com/spelling/organise-organize/

    Keep posting, ca! Mangats teroooos sampe lulus sarjana! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha thank you for the link, jie!

      iya!! mau banget di yogyakarta serba murah dan sejahtera (sepertinya). makasih jie, sukses juga karirnyaa ;)

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  2. Bahkan sebelum baca line terakhir aku bergumam dalam hati,"London aja udalah, Ca". Dan line terakhirnya memang begitu. Hm.

    Udah Ca London ae, it suits your vibe. Haha.

    ReplyDelete

Theme by: Pish and Posh Designs