2016 is The Year I Felt Alive

January 03, 2017

To be honest, sebenernya saya nggak tertarik untuk bikin blogpost tentang tahun baru. Menurut saya tahun baru itu sama aja, cuma ganti kalender doang. Entah sejak kapan saya berpikir seperti ini, padahal dulu sempat ada masa-masa di mana saya merayakan tahun baru di rooftop memandangi kembang api bareng teman-teman. Tapi setelah dipikir-pikir lagi, sambil flashback ke bulan-bulan ke belakang, saya jadi sadar banyak hal yang saya rasakan di tahun 2016.

Kalau orang-orang bilang tahun 2016 itu seperti roller coaster; iya, memang begitu! Banyak hal yang ingin sekali saya lupakan karena ya... nggak mau diinget-inget aja. Tapi justru karena hal itu saya jadi sadar bahwa banyak hal yang berkecimpung di wilayah perasaan pada tahun 2016 kemarin, nggak seperti satu atau dua tahun sebelumnya di mana naik-turun emosinya cuma sebatas roller coaster versi ulil.



Tahun ini saya juga diamanahi tanggung jawab sebagai senator, tapi ya Allah sepertinya saya belum cukup bisa megang amanah ini, belum cukup pantas buat megang jabatan ini. Duh gimana nih, padahal pengen jadi walikota Cimahi. Haha gadeng. Tapi saya jadi punya teman-teman baru di Kongres, which I'm very grateful of. Kegiatan Kongres juga bikin otak saya bangun lagi buat dipake mikir (hehe jadi selama ini itu otak dipake apaan).

Pengalaman baru juga saya dapetin di tahun ini, yaitu balik lagi ke Jakarta buat magang di salah satu konsultan interior, ketemu sama orang-orang hebat dan menyenangkan juga. Yang bikin tambah menyenangkan salah satunya adalah suasana baru, sih, sepertinya. Se-ogah-ogahnya saya sama rutinitas kerja di Jakarta, tetep aja saya jadi punya lingkungan baru buat dinikmati, dan itu emang perlu ternyata.

Di tahun ini saya juga mulai memercayakan hati saya sama orang lain, setelah cukup lama nggak berani. Awalnya saya kira saya siap, tapi ternyata enggak juga, tuh. Makanya namanya roller coaster, ya ini nih salah satu alasannya. Ciegitu. Eh tapi bener. Saya kira kalau udah di umur-umur segini ya paling rasa yang dirasakannya gitu-gitu doang, nggak selabil waktu SMA. Ya nggak selabil itu, sih, tapi nggak 'gitu-gitu doang' juga ternyata haha. Kalo bahagia, ya bahagia banget gitu, sampe norak kadang-kadang. Kalo lagi kecewa, adu mama sayange, udah kayak paling tersiksa sejagatraya. Huf menjalani hal-hal kayak gini emang harus dalam keadaan siap, ya. Oh, sama satu hal yang paling penting, make sure you are in the same boat. Gitu. Ini lagi ngomongin apa sih, bingung kan u pada.

Di sisi lain, semester tujuh ini juga nih biang keladinya huhu (selalu, selalu nyalahin semester tujuh kalau lagi ada masalah). Ya abis gitu. Lah apa. Gitu, semester tujuh emang kuliahnya jarang, tapi bobot matkulnya subhanallah. Jadi sibuk-sibuk nggak jelas gitu, lho (kalo saya) (orang lain mah nggak tau). Semester ini sama kegiatan-kegiatan lain saling bersinggungan, jadi menghasilkan ketidakstabilan fisik, psikis, dan emosional (kalo saya) (orang lain mah nggak tau). Emang masalah-masalah di atas juga lebih banyak terjadi di akhir tahun, makanya saya mengkambinghitamkan semester tujuh. Ya udah gakpapa, lagian udah selesai juga semesternya.

Hem jadi agak kesal.

Oh ya, di tahun 2016 saya juga udah agak lepas sama oppa-oppa EXO. Nonton beberapa performance sih masih, ya, cuma nggak sehisteris tahun-tahun sebelumnya. Mungkin saya udah gede. Nggak juga, sih hehe. Nggak tau deh kenapa. Mungkin EXO juga udah stabil gitu posisinya, jadi nggak greget lagi. Sayanya juga kan tipe setia, jadi kalo udah suka satu grup ya udah males aja gitu nyari yang lain (iya ini promosi).

Banyak yang nikah juga di tahun ini! Eh tiap tahun juga banyak ya. Maksudnya banyak teman-teman seumuran yang menikah di tahun ini. Duh hebat-hebat emang. Di satu sisi saya ngiler juga liatnya, pengen punya seseorang yang sudah pasti selalu ada, pengen sibuk milih-milih vendor, pengen desain undangan, gitu lah biasa ciwi. Tapi setelah banyak teman yang nikah gini kok saya malah makin takut ya. Takut dalam artian memandang sebuah pernikahan itu bukan sebatas mikirin vendor atau pindah rumah bareng aja, tapi jauh lebih berat dari itu. Di sisi lain lagi, saya sepertinya masih mau melanglangbuana dulu ke banyak tempat, mencari jati diri, jadi independent woman. For a while.



Aduh, apa lagi ya. Banyak juga ternyata, udah panjang aja.

Ya sudah, mumpung masih di awal tahun, mari kita bertekad untuk diri sendiri. Saya nggak nyiapin resolusi apapun sih, belum mungkin. Tapi ada satu hal yang pengen saya capai di tahun 2017 ini, yaitu nggak ketergantungan sama media sosial dan kebahagiaan (atau kekecewaan) semu di dalamnya. 

Oh satu lagi deh, saya ingin nambah jumlah buku untuk dibaca di tahun 2017 ini. Membayar hutang-hutang dari bulan-bulan tanpa membaca di tahun kemarin.

Semoga di tahun 2017 kita bisa jadi pribadi yang lebih baik dari tahun kemarin, nggak gampang mengeluh, lebih kuat mentalnya, dan lebih keren pastinya!

Selamat berikhtiar, semuanya!

No comments :

Post a Comment

Theme by: Pish and Posh Designs