Cerita Tingkat Akhir #1: Teman-teman yang Hilang

March 13, 2017

Akhir-akhir ini saya mulai aktif lagi di twitter. Menurut saya instagram sekarang bikin sesak, terlalu adiktif, karena setiap detik akan selalu ada update-an baru dari teman-teman. Plus, di instagram nggak bisa secerewet di twitter. I miss knowing people from their thoughts.

ANYWAY! Not gonna talk about social media (again). Jadi ternyata ada beberapa temen-temen kampus yang juga mulai migrasi ke twitter lagi. Ketika kita mention satu sama lain, jadi berasa kayak reuni! Gila ya, udah berapa lama saya nggak ketemu anak-anak DKV? Atau anak-anak DP? Kalo dulu di gedung lama biasanya ketemu terus karena terpaksa harus pakai tangga, sekarang yailah mampir satu lantai aja males gara-gara udah ada lift.

Jangankan temen yang beda prodi deh, temen-temen satu prodi juga pada ngilang! Kompak banget ngilangnya. Tiap datang ke kelas, isinya cuma seorang dua orang. Penuhnya cuma hari Kamis aja karena memang ada kelas Tugas Akhir. Prodi lain nggak tau deh, tapi DI gitu sih. Anak DP kalo saya liat rame-rame aja. Tapi nggak serame semester-semester kemarin, kaan?

Abis jajan di Bengkok, diajakin foto. (src: Radit)


Cupaaaw! Pameran Koma Tiga Titik TPB FSRD 2013 (src: Reza)

Cirebawns Squaddd
Tibs! (src: Merah)
Ternggakjelas.
Maaf fotonya random.

Ternyata satu hal yang paling berarti dari kehidupan perkuliahan adalah temen-temennya.

Saya rindu dimarahin asdos gara-gara anak-anak waktu TPB kerjaannya tidur di kelas karena malamnya habis ngurusin wisudaan, dan betapa beratnya segumpal tanah liat diangkut ke lantai 3 pake tangga. Belum lagi gipsumnya. Tapi jadi lucu kalo ngangkutnya sambil ngetawain temen. Saya rindu nyempetin turun tangga bareng temen-temen, pergi ke Bang Ed beli kopi, biar pas pelajaran Pak Pri nggak ketiduran.

Kemana, ya, orang-orang ini sekarang? Ketika baru menyadari sepinya hari-hari di kampus tanpa ngejailin mereka, atau rebutan penggaris, atau jajan gehu bareng; ternyata kita sudah terlalu sibuk sendiri. Ngurusin TA, padahal itu TA dilirik juga enggak.

Eksistensi kita di kampus tinggal menghitung bulan. Di balik keinginan untuk cepat lulus, sedih juga mikirin waktu kita bareng-bareng yang cuma tinggal seuprit itu.

Bae-bae ya, kalian semua.

Kurindu.

-

3 comments :

Theme by: Pish and Posh Designs