Cerita Tingkat Akhir #1: Teman-teman yang Hilang

March 13, 2017

Akhir-akhir ini saya mulai aktif lagi di twitter. Menurut saya instagram sekarang bikin sesak, terlalu adiktif, karena setiap detik akan selalu ada update-an baru dari teman-teman. Plus, di instagram nggak bisa secerewet di twitter. I miss knowing people from their thoughts.

ANYWAY! Not gonna talk about social media (again). Jadi ternyata ada beberapa temen-temen kampus yang juga mulai migrasi ke twitter lagi. Ketika kita mention satu sama lain, jadi berasa kayak reuni! Gila ya, udah berapa lama saya nggak ketemu anak-anak DKV? Atau anak-anak DP? Kalo dulu di gedung lama biasanya ketemu terus karena terpaksa harus pakai tangga, sekarang yailah mampir satu lantai aja males gara-gara udah ada lift.

Jangankan temen yang beda prodi deh, temen-temen satu prodi juga pada ngilang! Kompak banget ngilangnya. Tiap datang ke kelas, isinya cuma seorang dua orang. Penuhnya cuma hari Kamis aja karena memang ada kelas Tugas Akhir. Prodi lain nggak tau deh, tapi DI gitu sih. Anak DP kalo saya liat rame-rame aja. Tapi nggak serame semester-semester kemarin, kaan?

Abis jajan di Bengkok, diajakin foto. (src: Radit)


Cupaaaw! Pameran Koma Tiga Titik TPB FSRD 2013 (src: Reza)

Cirebawns Squaddd
Tibs! (src: Merah)
Ternggakjelas.
Maaf fotonya random.

Ternyata satu hal yang paling berarti dari kehidupan perkuliahan adalah temen-temennya.

Saya rindu dimarahin asdos gara-gara anak-anak waktu TPB kerjaannya tidur di kelas karena malamnya habis ngurusin wisudaan, dan betapa beratnya segumpal tanah liat diangkut ke lantai 3 pake tangga. Belum lagi gipsumnya. Tapi jadi lucu kalo ngangkutnya sambil ngetawain temen. Saya rindu nyempetin turun tangga bareng temen-temen, pergi ke Bang Ed beli kopi, biar pas pelajaran Pak Pri nggak ketiduran.

Kemana, ya, orang-orang ini sekarang? Ketika baru menyadari sepinya hari-hari di kampus tanpa ngejailin mereka, atau rebutan penggaris, atau jajan gehu bareng; ternyata kita sudah terlalu sibuk sendiri. Ngurusin TA, padahal itu TA dilirik juga enggak.

Eksistensi kita di kampus tinggal menghitung bulan. Di balik keinginan untuk cepat lulus, sedih juga mikirin waktu kita bareng-bareng yang cuma tinggal seuprit itu.

Bae-bae ya, kalian semua.

Kurindu.

-

Mood Uplifting

March 11, 2017



TERNYATA! Olahraga itu menyenangkan ya, guys. Selama ini saya nggak mau olahraga, kecuali berenang, karena nggak mau capek. Rasa capek dari olahraga itu nyebelin buat saya. Padahal sepertinya citra olahraga yang nempel di otak saya cuma lari, makanya nyebelin.

Beberapa minggu terakhir saya dan teman-teman mulai merealisasikan niat olahraga. Kami ikut kelas-kelas di salah satu fitness center di Cihampelas, dan sampai saat ini saya baru coba Zumba dan Salsation. Seru banget, ya, ternyata! Pakai metode itu tau-tau udah mandi keringet aja tanpa sadar, nggak senyebelin lari. Duh, kenapa nggak dari dulu-dulu sih? Haha.

Lala sempet nyeletuk, "Kakak ngapain sih ikut-ikut gituan, nanti abis atuh badannya?" Yha. Badan saya emang kurusss, dan susah naiknya. Kalau sehari naik sekilo, besoknya turun lagi sekilo, jadi ya gitu terjebak di sebuah angka. Tapi siapa tau dari olahraga ini nafsu makan saya nambah! Atau nggak usah muluk-muluk deh, yang penting sehat, segar, dan nggak loyo.

Satu hal lagi yang saya notice setelah ikut beberapa kali kelas, it is true that sport is a mood uplifter! Cocok sih, buat yang lagi sedih-sedih, depresi-depresi TA. Mungkin exercise ini sebenernya jadi upaya saya untuk denial dari Tugas Akhir, wkwk, but well, either way it uplifts my mood so nothing to lose. Good choice, girls, you might want to try! (This method might mend a broken heart.)

Oh ya, buat ciwi-ciwi yang males kalo olahraga nggak bebas dari mata mata yang bikin risih, coba cari fitness center yang khusus perempuan. Kan banyak tuh sekarang. Saya sendiri ikut kelas di fitness center khusus muslimah di daerah Cihampelas. Enak tuh, bebas. Yang cowok-cowok juga, hati-hati kalo fitness yak, konsentrasi ke barbel aja gak usah lirik-lirik.

Good luck!

Wow, never thought I'd write about exercising.

Tentang Hijrah

March 08, 2017

Hari ini saya senang karena betapa Allah ngasih saya rezeki berupa teman-teman yang baik! Di waktu yang sama ketika saya lagi membiasakan diri untuk memakai pakaian yang sesuai perintah-Nya, perlahan-lahan sahabat dekat saya juga ternyata punya struggle yang sama. Saya jadi nggak pernah ngerasa sendiri untuk berhijrah.

Temen-temen yang biasa lihat saya setiap hari mungkin menyadari ada yang berubah dari saya. Yang paling mencolok mah pasti penampilan. Banyak yang nyeletuk, eh nggak banyak sih da bukan artis, "Lah, Ca, pake rok?" "Wih pake kaus kaki." "Caca mulai pake kerudung yang panjang-panjang gitu ya?"

Pernah dibilang kayak orang hamil juga waktu pake dress, tp gpp. Wkwk.

Sebenernya kalau dari penampilan mah pada komen tiga hal itu doang sih, soalnya emang itu yang kelihatan perubahannya. Dulu saya malesssss banget pake rok. Ribet. Saya orangnya suka loncat-loncat gak jelas gitu soalnya. Dulu saya juga pantang pakai kaus kaki kecuali pada keadaan-keadaan tertentu seperti menghindari lecet dari sepatu baru. Soalnya nggak biasa. Aneh. Gak keren. Hahaha. Saya juga dulu kerudungnya yang model lempar ke belakang itu, biar keren. Serius alasannya itu. Biar nggak kayak ukhti-ukhti. Astaghfirullahaladzim padahal mah sama aja, nyampe keren level 1 juga nggak.

-


Pengalaman hijrah tiap orang pasti beda-beda, tapi saya nggak mau bahas itu sekarang. Karena kalau saya cerita malah jadi curhat. Meskipun diri saya yang sekarang masih jauh sekali dari kata baik, jauh sekali dari citra seorang muslimah, tapi saya sedang mencoba berjalan sedikit-sedikit, soalnya saya yakin Allah Maha Pengampun dan mau menerima perubahan saya.

Meskipun perubahan saya cuma seupil, saya yakin sebuah perubahan perlu dibagi sama orang-orang. Bukan dengan tujuan berbangga diri, ya, tapi begitu besarnya pengaruh sebuah keputusan hijrah pada orang-orang dan lingkungan di sekitar kita.

Beberapa minggu setelah memutuskan untuk nggak melempar ujung kerudung ke belakang, saya ngerasa saya kok kayak riya banget gini ya, sok alim, posting-posting ayat atau ceramah pendek. Sungguh, terlepas dari niat sebenarnya, saya takut saya riya. Padahal saya cuma pengen temen-temen terdekat saya ngerasain nikmat yang sama ketika kamu menyadari ternyata Allah selama ini nggak kemana-mana, dan selalu nungguin kita kembali pada-Nya meski berapapun dosa yang kita lakukan. Saya cuma pengen temen-temen nggak dapet musibah dulu baru kemudian menyadari sinyal-sinyal hidayah Allah. Padahal sebenernya hidayah Allah bisa didapat cuma dengan satu klik dari ujung jempol tangan.

Tapi hari ini saya yakin, seberapa besarpun ragu-ragu yang kita rasain, keputusan hijrah dan prosesnya memang penting untuk dibagikan.

Hal itu diperkuat oleh kisah Umar bin Khattab (ra) ketika beliau baru masuk islam. Tau kan ya. Gitu la pokoknya panjang dan seru. Dan! Dan dan dan dan dan... sadar nggak sih ternyata, mungkin, akan ada orang-orang di sekitar kamu yang terinspirasi dan encouraged dari proses kamu berhijrah itu?

-

Saya seneng bukan main waktu di-chat sama seseorang yang kemudian cerita kalau dia juga pengen hijrah. Terus akhirnya dia mulai beli-beli kaus kaki. Dan besoknya saya di-chat lagi "Hari ini aku pake kaus kaki looohhh!!!"

Itu. Dia bilang salah satunya karena di-trigger sama postingan instagram saya yang foto kaki pake sepatu dan kaus kaki bintik-bintik emesh itu.

Ngerti gak? Ngerti kan betapa besar dampak yang kamu kasih cuma gara-gara berbagi proses hijrah???!! (Histeris) Duh saya seneng banget lah, belah dada saya kalo nggak percaya. Itu baru prosesnya, lho. Gimana kalau yang dibagi tuh kontennya lebih mantap lagi, kayak ilmu-ilmu agama, hadits Nabi (saw), bahkan ayat-ayat Al-Quran.

Kemudian saya juga jadi inget, perubahan saya ini datengnya dari mana lagi kalau bukan hidayah yang Allah titipin lewat proses hijrah temen-temen yang ada di sekitar saya? Dan sekarang banyak temen-temen yang suka ngingetin lewat postingan ayat, atau potongan ceramah, langsung ke saya. Beruntungnya saya ada di lingkungan ini.

Dari situ seharusnya kita sadar, setiap hal yang kita lakukan itu nggak terlepas dari pandangan dan isi hati orang lain. Selama apa yang kita sampaikan benar (Al-Quran udah teruji kebenarannya bahkan, dijamin sama Allah), dan dengan niat yang baik pula, nggak usah takut dibilang sok alim lah. Da emang kewajiban kita beribadah mah. Dari situ juga seharusnya kita sadar, karena apa yang kita lakukan akan selalu punya dampak untuk orang lain, maka kita harus mikir dua kali dulu kalau mau melakukan sesuatu. Bermanfaat gak ya ini? Outcome-nya apa, nih? Walaupun saya juga masih perlu diingatkan.

-

Pada akhirnya, ini juga jadi pelajaran buat saya untuk lebih memperbaiki diri. Kita nggak tau aja, mungkin di luar sana, atau salah satu follower instagram kita, ternyata terinspirasi dari kita. Dan inget nggak apa kata rasulullah (saw)?

“Barang siapa mengajak kepada suatu kebaikan, maka ia mendapat pahala seperti orang yang mengikutinya, dengan tidak mengurangi sedikitpun pahala-pahala mereka. Dan barang siapa yang mengajak kepada kesesatan maka ia akan mendapat dosa seperti orang yang mengikutinya, dengan tidak mengurangi sedikitpun dosa-dosa mereka.” (H.R. Muslim)

MasyaaAllah.

Semoga semua urusanmu dilancarkan, ya, teman-temins!

Setahun di Kongres KM ITB

March 05, 2017



Seringkali kita baru merasa 'belong' sedetik sebelum melepaskan. Hal ini juga yang saya rasakan ketika menghadiri agenda terakhir, agenda penutupan Kongres KM ITB 2016/2017. Hari itu saya merasakan betapa bersyukurnya saya selama setahun ke belakang mempunyai wadah yang isinya teman-teman yang mendukung penuh satu sama lain, wadah untuk sekadar memikirkan persoalan mengenai kampus dan Indonesia. Udah enak banget kan, udah dapet wadahnya, tinggal berkecimpung aja di situ. Jadi nyesel aja sekarang, banyak bolos agendanya.

Tapi dari setahun ke belakang itu saya banyak dapet pelajaran, tentang teman-teman, sistematika, manajemen waktu, negara. Tentang teman-teman dan pemikirannya, sih, mostly. Biarpun sering kejadian pergesekan pola pikir karena saya dan Jipa dan Aziz anak SR, dan sisanya anak teknik semua, jadi emang suka nggak nyambung, tapi saya nggak menyesal 'terjebak' di organisasi legislatif ini. Meskipun ibarat makan mah, cuma nyicip doang.

Terima kasih, ya, teman-teman Kongres! I can see bright future in front of you guys. Hati hati kalian yang memperjuangkan kebenaran akan selalu jadi panutan saya. Tsah mantap. See you on top!

Theme by: Pish and Posh Designs